Produser MBK Entertainment dan CEO PocketDol Studio Dikenakan Denda Atas Manipulasi Suara “Produce 101”

Diposting pada
Produser MBK Entertainment dan CEO PocketDol Studio Dikenakan Denda Atas Manipulasi Suara "Produce 101"

Produser umum MBK Entertainment dan CEO PocketDol Studio telah dijatuhi hukuman denda karena memanipulasi suara yang mendukung trainee mereka di “Produce 101.”

Pada 22 Januari, sumber hukum melaporkan bahwa Pengadilan Distrik Pusat Seoul telah menghukum Kim Kwang Soo, produser umum MBK Entertainment, dan “Park” (Park Kyu Heon), CEO PocketDol Studio, yang merupakan anak perusahaan MBK, kepada denda masing-masing 10 juta won (sekitar $9.100).

Keduanya telah didakwa dengan tuduhan menghalangi bisnis. Keduanya telah didakwa membeli 10.000 ID antara Maret dan April 2016 dan membuat karyawan MBK Entertainment menggunakan ID pinjaman ini untuk memilih dan menaikkan peringkat tiga trainee dari agensi. Ini menghasilkan sekitar 89.228 suara palsu yang diberikan di putaran ketiga dan terakhir pemungutan suara di musim pertama “Produce 101.”

Pengadilan menyatakan, “Terdakwa menggunakan metode ilegal untuk menaikkan peringkat trainee agensi mereka pada program audisi dengan memperoleh ID palsu secara massal dan memaksa karyawan perusahaan dan trainee untuk memilih. Ini berdampak pada peringkat. Meskipun para terdakwa telah memproduksi dan merencanakan program gaya audisi sendiri, mereka tidak hanya gagal menumbuhkan budaya bisnis yang jelas, transparan, dan adil, tetapi bahkan menggunakan suara palsu dan metode rahasia lainnya untuk menabur ketidakpercayaan.”

Namun, pengadilan memutuskan bahwa meskipun manipulasi pemungutan suara memiliki efek terbatas pada peringkat, hal itu tidak memengaruhi susunan akhir. Pengadilan mengatakan, “Efek manipulasi pemungutan suara terdakwa memiliki efek terbatas pada peringkat trainee agensi, tetapi itu tidak memengaruhi pemilihan akhir anggota grup idol. Dalam hukuman tersebut, kami memperhitungkan bahwa terdakwa telah mengakui kesalahan mereka dan tidak memiliki catatan kriminal dalam lima tahun terakhir.”

Kasus ini terpisah dari kasus manipulasi pemungutan suara “Produce” yang melibatkan Ahn Joon Young, direktur produksi serial tersebut, dan Kim Yong Bum, kepala produser serial tersebut, yang dikirim ke Mahkamah Agung pada November 2020.

Sumber (1)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *