Hanya Untuk Menguntungkan Perusahaan, Produser “Idol School” Akui Lakukan Manipulasi Voting

Diposting pada
Hanya Untuk Menguntungkan Perusahaan, Produser "Idol School" Akui Lakukan Manipulasi Voting

Kim Tae Eun, produser utama “Idol School” Mnet, telah mengaku tidak bersalah atas tuduhan menghalangi bisnis dan penipuan.

Pada pagi hari tanggal 9 November, persidangan diadakan di Kantor Kejaksaan Distrik Pusat Seoul atas tuduhan menghalangi bisnis dan penipuan untuk Kim Tae Eun dan mantan manajer bisnis Mnet “Kim.”

Keduanya diduga telah memanipulasi suara berbayar yang diterima dari penonton “Idol School,” yang tayang dari Juli hingga September 2017. Dugaan manipulasi ini merupakan tuduhan mereka atas gangguan bisnis terhadap CJ ENM dan melakukan penipuan terhadap mereka yang berpartisipasi dalam voting.

Pengacara Kim Tae Eun mengakui semua dakwaan namun mengaku tidak bersalah dengan menyatakan, “Sementara Kim Tae Eun menyesali tindakannya tanpa niat membuat alasan, tindakannya tidak secara hukum merupakan kejahatan.”

Secara khusus, pengacara Kim Tae Eun menekankan dasar pembelaan tidak bersalah dengan menjelaskan, “Korban gangguan bisnis adalah CJ ENM, tetapi mereka juga diuntungkan dari penipuan tersebut. Ini adalah kerangka yang aneh.”

Pengacara kepala produser melanjutkan, “Suara yang masuk melalui pesan teks bernilai 10 persen dari hasil umum sementara suara online tidak diberi bobot. Tetapi karena rating yang rendah dan tingkat partisipasi pemirsa yang buruk, hasilnya sangat bergantung pada suara keluarga atau kenalan saja. Karena kontestan yang kurang menonjol secara tak terduga menerima peringkat yang lebih tinggi karena fenomena ini, ada tekanan bahwa peringkat pemirsa akan semakin turun dan program tersebut akan hancur berantakan. Sebaliknya, bobot suara online disesuaikan menjadi bernilai 5 persen tanpa pemberitahuan kepada penonton, dan peringkat sebagian dimanipulasi.”

Dengan mengklaim bahwa “menghitung suara dan peringkat kontestan adalah bagian dari tanggung jawab individu produser dan oleh karena itu sulit untuk dikategorikan sebagai gangguan bisnis,” pengacara Kim Tae Eun lebih lanjut membantah tuduhan tersebut. Pengacara menambahkan, “Itu untuk kesejahteraan perusahaan. Dalam kasus tertentu, seseorang mungkin bersalah jika bertindak demi kebaikan perusahaan berdampak negatif pada pihak ketiga. Namun dalam situasi ini, tampaknya penafsiran yang berlebihan atas tuduhan penghambatan bisnis.”

Sedangkan untuk “Kim,” yang diadili atas tuduhan yang sama, pengacara mereka menyatakan, “Dakwaan itu untuk berkonspirasi dengan Kim Tae Eun. Tetapi karena tidak ada konspirasi semacam itu yang terjadi, ‘Kim’ akan mengaku tidak bersalah. Meskipun tagihannya diakui, hanya konsekuensi yang terkait dengan aksesori yang masuk akal.”

Kecurigaan kecurangan suara untuk “Idol School” muncul pada Juli 2019. Sejak saat itu, penyelidikan dilakukan pada program serupa seperti serial “Produce 101”.

Sementara itu, produser Ahn Joon Young dan Kim Yong Bum menerima hukuman penjara karena memanipulasi suara dari keempat musim serial “Produce 101”. Ahn Joon Young telah mengajukan banding atas hukumannya.

Sumber (1)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *