Menurut Riset Kementrian Kebudayaan, BTS – “Dynamite” Menyumbang 1,7 Triliun Won Pada Ekonomi Korea

Posted by

“Dynamite” BTS diperkirakan telah menyebabkan dampak ekonomi pada skala 1,7 triliun won (sekitar $1,4 miliar)!

Baru-baru ini, lagu berbahasa Inggris baru BTS “Dynamite” membuat sejarah dengan masuk ke tangga lagu Hot 100 Billboard di No.1, yang merupakan peringkat tertinggi di tangga lagu yang diraih oleh grup yang semuanya Korea.

Pada 7 September, Pusat Penelitian Industri Budaya Institut Kebudayaan dan Pariwisata Korea membagikan bahwa analisis mereka tentang penjualan Big Hit Entertainment, pernyataan input-output Bank of Korea, bea cukai, statistik impor, dan perdagangan ekspor Layanan Pabean Korea, dan volume penelusuran tren Google mengungkapkan bahwa penjualan langsung dari “Dynamite” telah mencapai 245,7 miliar won (sekitar $ 206,9 juta).

Peningkatan ekspor untuk barang dagangan terkait seperti kosmetik, makanan, dan pakaian diperkirakan sekitar 371,7 miliar won (sekitar $ 312,8 juta). Efek pendorong produksi yang dihasilkan diperkirakan 1,2 triliun won (sekitar $ 1,0 miliar), efek dorongan nilai tambah diperkirakan 480,1 miliar won (sekitar $ 404,0 juta), dan efek pemicu lapangan kerja diperkirakan 7,928 orang . Hasil tersebut tidak termasuk efek menarik turis asing karena penyebaran COVID-19.

Sumber dari pusat penelitian menjelaskan, “Dalam proses penghitungan skala penjualan langsung, kami mengeluarkan keuntungan dari tur konser setelah mempertimbangkan kenyataan bahwa konser langsung tidak mungkin, dan kami menerapkan keuntungan dari konser online. Jika kami memperhitungkan menarik turis asing dan konser langsung, dan jika kami juga mempertimbangkan efek sinergis dari tren naik pada citra dan merek bangsa, efek ekonominya akan lebih besar.”

Park Yang Woo, Menteri Kebudayaan, Olahraga, dan Pariwisata, berkomentar, “Hasil yang dicapai BTS jauh melebihi angka ini. Mereka tidak hanya memberikan semacam pengobatan untuk orang-orang di seluruh dunia yang menderita COVID-19, tetapi mereka juga menjadi kebanggaan budaya Korea Selatan sekali lagi.”

Dengan kekuatan BTS dan film “Parasite,” Korea Selatan telah memasuki 10 besar Indeks Inovasi Global untuk pertama kalinya sejak 2007. Dalam Indeks Inovasi Global 2020 yang dirilis pada 2 September oleh badan khusus PBB, World Intellectual Property Organisasi (WIPO), Korea Selatan naik satu peringkat dari tahun lalu ke peringkat 10. Menyusul Singapura di peringkat 8, Korea Selatan menempati peringkat kedua tertinggi di antara negara-negara Asia.

Hasil ini sebagian besar dapat disebabkan oleh kenaikan dari No. 42 menjadi No. 19 dalam “indeks barang dan jasa kreatif,” yang terkait dengan kinerja industri budaya. Sebuah sumber berbagi, “Korea Selatan naik dari No. 22 menjadi No. 13 dalam ‘produksi film,’ No. 54 menjadi No. 53 dalam ‘ekspor layanan budaya dan kreatif,’ No. 19 menjadi No. 18 dalam ‘hiburan dan pasar media,’ dan No. 16 hingga No. 14 dalam ‘ekspor produk kreatif.’”

Sumber (1)