Tujuh Anggota ANS Putuskan Kontrak dan Ungkap Perlakuan Agensi Serta Hubungan Mereka dengan Haena

Diposting pada
large e7d9dd230b6deab2d9fedab9ebd8dd1872d8244c

Memberikan klarifikasi terhadap segala rumor yang beredar, tujuh anggota girlgrup ini akhirnya buka suara.

Girlgrup rookie ANS baru-baru ini menjadi sorotan setelah salah satu anggota yakni Haena mengklaim bahwa dia telah dibully oleh anggota lainnya. Dalam postingan Instagram yang sekarang sudah dihapus, Haena menulis, “Aku tidak tahan lagi. Hidupku telah hancur dan aku sangat lelah, tetapi aku masih tidak ingin melakukan apa pun sampai akhir.” Dikatakan juga bahwa dia telah menerima perawatan di rumah sakit tanpa memberi tahu para anggota.

Pada 20 Agustus, ketujuh anggota melalui situs penggemar resmi mereka memposting pernyataan panjang. Disini mereka mengklarifikasi bahwa telah memutuskan kontrak dengan agensi serta menjelaskan bahwa hubungan mereka dengan Haena baik-baik saja. Pernyataan lengkapnya diterjemahkan sebagai berikut.

“Halo, ini ANS.

Kami adalah Lina, Royeon, Dalyn, Raon, Bian, dan Dam I dari ANS. Ini ditulis oleh tujuh anggota tidak termasuk Haena.

Pertama, kami ingin meminta maaf kepada penggemar yang telah memberi kami banyak cinta tetapi prihatin dengan laporan media baru-baru ini.

Kami ingin berbagi situasi saat ini dengan semua penggemar kami karena mungkin ada penggemar yang khawatir dan salah paham dengan situasi kami.

Pertama, ketujuh anggota kecuali Haena telah meminta penghentian kontrak kami dengan agensi melalui perwakilan hukum.

Yang kami yakini adalah bahwa masalah antara kami dan agensi terkait dengan masalah dengan Haena. Kami juga percaya bahwa adalah tanggung jawab kami untuk berbagi dengan semua orang tentang setiap sikap dan keadaan pribadi kami. Meskipun itu adalah sesuatu yang memalukan, kami ingin berbagi dengan kalian kejadian dan situasi saat ini.

Agensi kami, ANS Entertainment telah memecat hampir semua staf mereka sekali di bulan Maret dan sekali di bulan April. Mereka telah memecat anggota staf yang merawat kami termasuk manajer kami. Oleh karena itu, kami tanpa manajer.

Pada 14 Juni, agensi menutup kantornya sehingga pada dasarnya kami tidak memiliki gedung perusahaan. Juga, kami memindahkan rumah kos kami dari Shinsadong ke Gimpo. Sejak itu, kami bahkan tidak memiliki ruang latihan.

Karena kami tanpa manajer, kami harus menghubungi dan merencanakan jadwal kami sendiri. Kami juga mengelola sendiri fansites dan bertindak seperti staf yang mengelolanya. Kami diberi satu kendaraan untuk bepergian sehingga beberapa anggota kami harus bepergian dengan taksi.

Di tengah semua situasi ini, kami mengadakan fan meeting pada tanggal 20 Juni. Seperti yang diketahui semua penggemar kami, ada kesalahan kecil dan besar serta kecelakaan. Fan meeting akan menjadi berantakan jika bukan karena semua staf yang sudah diberhentikan tetapi datang untuk membantu kami.

Ini adalah sesuatu yang memalukan tetapi tidak ada anggota kami yang dapat menerima pelajaran vokal. Setiap anggota kami hanya menerima KRW 10.000 (sekitar USD 8,50) per hari untuk makanan kami. Kami bahkan tidak mendapatkan uang selama akhir pekan.

Kami tidak menerima dukungan atau manajemen apa pun. Kami telah meminta agensi untuk setidaknya memberikan pelajaran vokal, tetapi agensi menolak permintaan kami, dengan menyatakan bahwa mereka tidak memiliki uang untuk itu.

Kami memahami situasi sulit akibat wabah corona tetapi agensi telah terlalu banyak mengabaikan kami. Lebih jauh lagi, kami tidak bisa hanya duduk diam ketika kami memikirkan para penggemar yang memiliki banyak harapan dari kami.

Oleh karena itu, kami menyewa perwakilan hukum dan mengirim pernyataan ke agensi yang meminta mereka untuk menindaklanjuti kontrak yang telah kami buat – mempekerjakan manajer untuk grup, memiliki ruang kantor perusahaan, memberikan pelajaran dance dan vokal. Kami meminta agensi untuk memberikan tindakan yang tepat dalam 14 hari atau kami akan mengambil tindakan hukum atas pelanggaran kontrak.

Namun, sayangnya, agensi tidak melakukan pengukuran yang tepat atas permintaan kami. Sebaliknya, mereka menelepon salah satu ibu anggota kami dan mengancam kami dengan mengatakan, “Agensi tidak melakukan kesalahan apa pun. Kami akan membawa anggota dengan temperamen yang baik dan membiarkan sisanya membusuk seperti sampah. Kami akan membuat daftar hitam sehingga mereka bisa ‘. “Saya tidak melakukan apa pun di bidang ini. Kami akan membuat mereka begitu tertekan sehingga mereka tidak bisa berbuat apa-apa kecuali tinggal di rumah.”

Menanggapi hal ini, kami tidak tahan lagi. Itulah mengapa kami telah memberi tahu agensi tentang pemutusan kontrak kami.

Saat itulah masalah dengan Haena muncul.

Pada saat kami mengirimkan pernyataan tersebut ke agensi, agensi mulai berbicara tentang masalah tersebut dengan Haena. Segera setelah itu, agensi memberi tahu kami bahwa Haena telah dirawat di rumah sakit dan menyuruh kami untuk mengunjunginya. Tepat sebelum kami mengirimkan surat penghentian dengan agensi, konten yang terlihat di artikel tersebut diposting di akun Instagram Haena.

Sebenarnya, hubungan antara kami dan Haena tidak buruk. Menurut pendapat kami, kami tidak memiliki masalah khusus dengan Haena.

Haena bergabung dengan ANS pada Desember 2019. Dia adalah anggota termuda dari grup kami dan saat itu bersekolah di SMA. Tahun ini, grup kami tidak dapat mempromosikan sebanyak mungkin karena keadaan dengan perusahaan. Karena itu, kami tidak menghabiskan banyak waktu dengannya.

Satu-satunya konflik yang kami hadapi dengan Haena adalah ketika kami meyakinkannya untuk kembali ke sekolah ketika dia memutuskan untuk tidak pergi lagi setelah dites COVID-19.

Ada seseorang yang dinyatakan positif mengidap virus di warnet yang dikunjungi Haena. Jadi Haena menerima pengujian pada 29 Mei. Untungnya, hasil tes Haena negatif dan otoritas karantina memberi tahu dia untuk mengkarantina dirinya sendiri selama tiga hari.

Selama periode itu kami sedang mengurus pemberitahuan sekolah Haena ketika kami menerima panggilan telepon dari wali kelas Haena. Guru Haena memberi tahu kami pada 8 Juni bahwa Haena belum kembali ke sekolah bahkan setelah tiga hari tambahan karantina dan tidak menghubungi sekolah untuk memberi tahu mereka alasan ketidakhadirannya.

Guru tersebut mengungkapkan kepada kami bahwa Haena telah melewatkan banyak hari sekolah dengan alasan berpromosi dengan grup dan agensi. Dia bahkan memberi tahu sekolah pada hari foto kelulusannya bahwa dia memiliki jadwal kerja dengan agensi dan tidak muncul ke sekolah. Saat kami mundur, kami tidak memiliki jadwal apa pun pada hari kelulusan.

Saat itulah kami memanggil Haena ke kafe dan menceritakan percakapan kami dengan guru wali kelasnya. Kami bertanya padanya apa yang sedang terjadi dan dia tidak dapat menjawab dengan jelas. Dia bilang itu masalah pribadinya. Anggota kami kemudian menegurnya bahwa berbohong itu tidak baik dan berdiskusi dengan kami jika dia memiliki masalah. Kami mendorongnya untuk melakukan yang lebih baik di masa depan dan kami tidak mengutuk atau bahkan meninggikan suara kami padanya.

Sejujurnya, manajemen semacam ini seharusnya dilakukan oleh agensi tetapi kami harus mengatur kehadiran sekolah Haena juga karena agensi tidak melakukannya.

Keesokan harinya, Haena menghubungi salah satu anggota kami dan memberitahunya bahwa Haena menderita masalah mental. Haena menyatakan bahwa dia ingin berbicara dengan orang tuanya sebelum mengambil keputusan. Kami memberitahunya bahwa kami semua menghormati Haena atas keputusannya dan memberi tahu kami setelah berbicara dengan agensi. Namun, Haena berhenti membalas salah satu dari kami setelah itu.

Kemudian pada 12 Juni, dia menghubungi dua anggota mengatakan bahwa dia dalam keadaan mental yang sulit dia tidak bisa menjawab dan dia meminta maaf. Itu adalah pesan terakhir Haena dengan kami.

Haena bahkan tidak menghadiri fan meeting yang berlangsung pada tanggal 20 Juni dan kami mengalami kesulitan untuk mencoba mengubah koreografi untuk mengisi ketidakhadiran Haena.

Kemudian, perusahaan memberi tahu kami setelah kami mengirimkan pernyataan bahwa Haena pergi ke rumah sakit karena kami. Mereka menyuruh kami pergi ke rumah sakit untuk mengunjungi Haena, tetapi kami khawatir agensi mungkin merencanakan sesuatu untuk melawan kami. Jadi kami takut dan bahkan tidak bisa menghubungi Haena. Untungnya, tidak ada yang terlalu serius dengan Haena dan kami diberitahu dia dipulangkan. Kami lega mendengar berita itu.

Faktanya, Haena mengalami masa-masa sulit karena masa depan yang tidak jelas akibat keadaan agensi. Dia juga mengungkapkan bahwa dia mengalami kesulitan finansial karena kami tidak menerima dukungan moneter dari perusahaan.

Semua anggota kami tidak memiliki perasaan tidak enak terhadap Haena, kami juga tidak memiliki sebelumnya. Kami ingin menyelesaikan kesalahpahaman yang kami miliki antara Haena dengan berbicara secara terbuka dengannya.

Namun, masalah dengan Haena terjadi tepat pada saat masalah kontrak terjadi. Ketika kami melihat kembali saat agensi berbicara buruk tentang kami dan mengancam kami, kami curiga agensi telah menggunakan Haena untuk mengaburkan masalah kontrak.

Fans! Kami telah menerima begitu banyak cinta yang melimpah dari kalian semua.

Kami merasa sangat menyesal karena telah membuat khawatir tentang situasi ini. Kami telah memutuskan kontrak dengan agensi saat ini. Tidak ada yang tahu apa yang akan terjadi dengan kami di masa depan dan berada dalam ketidakpastian.

Bahkan jika kami melanjutkan karir kami di industri hiburan, kami tidak yakin apakah kami semua dapat melanjutkan sebagai sebuah tim.

Kami tahu bahwa ini akan terjadi tetapi tidak punya pilihan selain memutuskan kontrak kami dengan perusahaan. Kami berharap para penggemar kami dapat mengerti dan kami berjanji akan mencoba kembali kepada Anda dengan peningkatan diri kami.

Terima kasih banyak.

20 Agustus 2020

Hormat kami,

Lina, Royeon, Dalyn, Raon, Bian, dan Dam I dari ANS.”

Sumber (1) (2)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *